Troubleshooting Windows

[Windows][bsummary]

SEO

[SEO][twocolumns]

Tips & Trick

[Tips and Trick][bigposts]

Membuat Windows 10 lebih cepat

Dengan melakukan beberapa tweak seperti memaksimalkan RAM, menonaktifkan efek dan membuang layanan yang tidak dibutuhkan, anda bisa membuat Windows 10 berjalan lebih cepat.

Windows 10 adalah sistem operasi yang bisa dikonfigurasi seperti pendahulunya Windows 8.1. Membuat sistem berjalan super cepat semudah tweaking dengan beberapa pengaturan dan menambahkan beberapa perangkat keras dan memori.

Dengan memaksimalkan beberapa akses physicalrandom memori (RAM) akan membuat perbedaan dramatis dalam kinerja Windows 10. Sebuah sistem Windows yang berjalan pada 32-bit dapat menampung hingga 4 GB RAM, dan sistem 64-bit dapat menangani sampai 128 GB (tergantung pada  kemampuan motherboad yang anda instal untuk versi Windows).

Untuk menjamin keamanan dan kelancaran komputer, pertimbangkanlah untuk memasang RAM maksimal 4 GB pada sistem 32-bit dan maksimal 16 GB pada sistem yang menjalankan 64-bit untuk penggunaan sehari-hari.

Minimalkan Paging File
Windows paging file atau pagefile mendukung sistem crash dump dan memungkinkan sistem untuk menggunakan RAM yang lebih efisien dengan mengalihkan beberapa konten file ke disk jika memori utama mendekati batas maximal pemakaian aplikasi. Pada Windows 64-bit dengan memory 8 GB atau lebih, sistem akan mengelola ukuran file paging dengan lebih baik.

Semakin besar memory yang terpasang, maka semakin kecil paging file yang dibutuhkan, karena itu tidak mungkin komputer akan menggunakan semua kapasitas memory dalam satu waktu dan itu berarti anda dapat mengurangi ukuran file paging file. Untuk mengurangi pagefile ikuti langkah berikut ini:

  1. Buka System Properties. (Klik kanan menu Start, pilih System dan kemudian klik Change Settings, atau gunakan Control Panel).
  2. Di kotak dialog System Properties, pada tab Advanced, klik tombol Settings di bagian Performance.
  3. Pada kotak dialog Virtual Memory, isikan minimal yang diperbolehkan. Kemudian hapus centang pada kotak yang menyatakan "Automatically manage paging file size for all drives". Jika lebih dari satu drive, maka akan muncul dalam daftar yang tersedia, klik pada bagian drive sistem (biasanya ada pada drive C.
  4. Klik Custom Size, kemudian isikan nilai yang diinginkan dalam ukuran Mega Byte (MB). Isikan antara 1 GB (1000 MB) hingga 4 GB (4000 MB), tergantung memory yang terpasang pada komputer anda.
  5. Klik Set, lalu OK.

Jika partisi hardisk anda lebih dari satu (bukan hanya drive C) maka gunakan partisi yang lain.
Setelah menyelesaikan langkah diatas, tutup semua setelan lalu restart komputer.

Gunakan SSD
Cara lain untuk meningkatkan kinerja Windows 10 adalah dengan menggunakan solid-state drive (SSD) untuk sistem / boot drive, bukan hard drive biasa. Hal ini dapat secara dramatis mengurangi waktu startup. Kemudian tambahkan SSD kedua untuk Intel Rapid Start. Ukuran drive kedua bisa lebih kecil dari yang pertama. Namun, jika Anda ingin memindahkan paging dan hibernasi file ke drive kedua, serta file potensial lainnya, menemukan drive dengan kapasitas 120 GB atau lebih besar.

Menonaktifkan efek visual di UI
Meskipun animasi dan bayangan membuat user interface (UI) tampak hebat, mereka menggunakan sedikit CPU dan sumber daya memori. Untuk mematikan fitur ini, buka System Properties. Pada kotak dialog System Properties, pada tab Advanced, klik tombol Settings pada bagian Performance. Pada tab Visual Effects, Anda dapat hapus centang semua pilihan disorot dalam warna hijau, seperti gambar dibawah ini:


Matikan layanan yang tidak diperlukan
Mematikan layanan sistem yang tidak diperlukan adalah teknik lain untuk meningkatkan keseluruhan kinerja Windows 10. Beberapa layanan yang Anda dapat dengan aman menonaktifkan adalah ASP.NET Region  Service, Perangkat Portabel Enumerator Service dan Windows Media Player Network Service, untuk beberapa nama. (Untuk daftar morecomprehensive, saya sarankan BlackViper.com.)

Untuk menonaktifkan layanan, buka Layanan konsol dengan menetikan services.msc di kotak Run (klik kanan tombol menu Start dan pilih Run). Dalam Layanan konsol, klik kanan layanan yang ingin dimatikan dan selectProperties. Pada kotak dialog properti, klik tombol Stop dan kemudian pilih Disabled dari daftar Startup Type drop-down 

Pastikan untuk menonaktifkan satu layanan pada suatu waktu, reboot komputer dan menggunakannya untuk sementara waktu sebelum menonaktifkan layanan lain. Jika anda langsung mematikan beberapa layanan, komputer akan crash.

Mengelola entri startup Windows
Untuk mengelola program startup Windows, buka Task Manager dan klik tab Startup, anda bisa juga mengetikan msconfig di kotak Run. Pilih program yang tidak ingin memulai secara otomatis dan klik Disable.

Pada startup Windows, aplikasi yang diambil dari folder Startup ditunda untuk memungkinkan sistem untuk memuat proses yang pertama, yang membuat hal-hal teratur dan membuat proses lebih cepat. Namun, Anda dapat mengurangi waktu startup dengan meminimalkan startup aplikasi waktu tunda, anda bisa melakukanya dengan mengedit Registry Windows:
1. Buka Registry Editor (regedit.exe)
2. Buka registry berikut ini: HKEY_CURRENT_USER \ Software \ Microsoft \ Windows \ CurrentVersion \ Explorer \ Serialize

Catatan: Jika tombol Serialize tidak ada, buatlah. Klik tombol Explorer di sebelah kiri, pilih Edit> New> Key dari menu bar, ketik Serialize untuk nama kunci dan tekan Enter.

3. Buat nilai DWORD baru bernama StartupDelayInMSec dengan nilai 0. Untuk membuat nilai DWORD, klik kanan tombol Serialize di sebelah kiri dan pilih New> DWORD (32-bit) Value. Nilai diatur ke 0 secara default.

4. Keluar dari Registry Editor lalu restart.

Beberapa tips dan trik diatas akan membuat Windows 10 anda akan berjalan lebih cepat.

3 comments:

  1. wah blum nyoba win10
    ntar klo udah pke, ane terapin ilmunya :)

    ReplyDelete
  2. Thanks gan infonya, sangat bermanfaat...

    ReplyDelete
  3. Thanks gan infonya, sangat bermanfaat...

    ReplyDelete